Make your own free website on Tripod.com

Raudah ArRidho

SEJARAH YANG HILANG

Muka Hadapan
Mengenai Kami
Perkumpulan Kami
Hubungi Kami
KEMELUT SESUDAH RASULULLAH
Kehadiran Rasulullah
Ali bin Abi Tholib
Imam Hasan Bin Ali Bin Abi Tholib
Fatimah azzahra a.s.
Imam Husein Asyahid a.s.
Peristiwa Karbala
Imam Ali Zainal Abidin
Imam Muhammad Al-Baqir
Imam Jaafar As-shodiq
Imam Musa Al-Kadzim
Imam Ali Ar-Ridho
Imam Muhammad Ali Al-Jawad
Imam Ali Hadi An-Naqi
Imam Hasan Al-Askari
Imam Mahdi Sohibuz Zaman
Ijtihad 4 Sahabat
Ijtihad Abu Bakar
Ijtihad Umar
Ijtihad Othman
Ijtihad Ali Ibn Abi Tholib
Doa-Doa Dalam Shi'ei
Yuhana Mencari Kebenara

Imam Muhammad Al-Baqir as

Nama : Muhammad

Gelar : Al-Baqir

Julukan : Abu Ja'far

Ayah : Ali Zainal Abidin

lbu : Fatimah binti Hasan

Tempat/Tgl Lahir : Madinah, 1 Rajab 57 H.

Hari/Tgl Wafat : Senin, 7 Dzulhijjah 114 H.

Umur : 57 Tahun

Sebab Kematian : Diracun Hisyam bin Abdul Malik

Makam : Baqi’, Madinah

Jumlah Anak : 8 orang; 6 laki-laki dan 2 perempuan

Anak Laki-laki : Ja’far Shodiq, Abdullah, Ibrahi, Ubaidillah, Reza, Ali

Anak Perempuan : Zainab, Ummu Salamah

 

Riwayat Hidup

 

    Keimamahan Muhammad Al-Baqir, dimulai sejak terbunuhnya Ali Zainal Abidin a.s. melalui racun yang mematikan. Beliau merupakan orang pertama yang nasabnya bertemu antara Imam Hasan dan Imam Husein yang berarti beliau orang pertama yang bernasab kepada Fatimah Az-Zahra’, sekaligus dan pihak ayah dan ibu.

    Selama 34 Tahun beliau berada dalam perlindungan dan didikan ayahnya, Ali Zainal Abidin a.s. Selama hidupnya beliau tinggal di kota Madinah dan menggunakan sebagian besar waktunya untuk beribadah guna mendekatkan diri kepada Allah SWT serta membimbing masyarakat ke jalan yang lurus.

    Mengenal keilmuan dan ketaatannya, kita semak kata-kata lbnu Hajar al-Haitami, seorang ulama sunni yang mengatakan: "Imam Muhammad AL-Baqir telah menyingkapkan rahasia-rahasia pengetahuan dan kebijaksanaan, serta membentangkan prinsip-prinsip spiritual dan agama. Tak seorangpun dapat menyangkal keperibadiannya yang mulia, pengetahuan yang diberikan Allah, kearifan yang dikaruniakan oleh Allah dan tanggung jawab serta rasa syukurnya terhadap penyebaran pengetahuan. Beliau adalah seorang yang suci dan pemimpin spiritual yang sangat berbakat. Dan atas dasar inilah beliau terkenal dengan gelar al-baqir yang berarti pengurai ilmu. Beliau baik hati, bersih dalam keperibadian, suci jiwa, dan bersifat mulia. Imam mencurahkan seluruh waktunya dalam ketaatan kepada Allah (dan mempertahankan ajaran-ajaran nabi suci dan keturunannya). Adalah di luar kekuasaan manusia untuk menghitung pengaruh yang mendalam dan ilmu dan bimbingan yang diwariskan oleh Imam pada hati orang-orang beriman. Ucapan-ucapan beliau tentang kesalehan, pengetahuan dan kebijaksanaan, amalan dan ketaatan kepada Allah, begitu banyak sehingga isi buku ini sungguh tidak cukup untuk meliput semuanya itu".

    Beliau menipakan salah seorang imam yang bidup di zaman yang bukan zaman Rasullah s.a.w, namun jauhnya jarak waktu antara beliau dan Rasulullah bukan merupakan atasan untuk merasa jauh dengan beliau s.a.w. Diriwayatkan: "Suatu kali Jabir bin Abdullah al-Anshori bertanya kepada Rasulullah s.a.w: Ya Rasulullah, siapakah imam-imam yang dilahirkan dan Ali bin Abi Thalib? Rasulullah s.a.w menjawab, Al-Hasan dan Al-Husein, junjungan para pemuda ahli surga, kemudian junjungan orang-orang yang sabar pada zamannya, Ali ibn al-Husein, lalu al-Baqir Muhammad bin AlÓ, yang kelak engkau ketahui kelahirannya, Wahai Jabir. Karena itu, bila engkau nanti bertemu dengannnya, sampaikanlah salamku kepadanya".

    Mengenai situasi pemerintahan yang terjadi di zaman beliau, dua tahun pertama dipimpin oleh Al-Walid bin Abdul Malik yang sangat memusuhi keluarga nabi dan dialah yang memprakarsAl pembunuhan Ali Zainal Abidin a.s. Dua tahun berikutnya beliau juga hidup bersama raja Sulaiman bin Abdul Malik yang sama jahat dan durjananya dengan selainnya, yang seandainya dibandingkan maka dia jauh lebih bejat dari penguasa Bani Umayyah yang sebelumnya. Kemudian tampuk kepemimpinan berpindah ke tangan Umar bin Abdul Aziz, seorang penguasa Bani Umayyah yang bijaksana dan lain dari selainnya. Beliaulah yang menghapus kebiasaan melaknat Imam Ali bin Abi Thalib di setiap mimbar Jum'at, yang diprakarsai oleh Muawiyah bin Abi Sufyan dan telah berjalan kurang lebih 70 tahun. Beliau pula yang mengembalikan tanah Fadak kepada Ahlu Bait Nabi yang pada waktu itu diwakili Imam Muhammad aL-Baqir (AL-Khishal. Jilid 3. Najf Al-Asyraf). Namun sayang beliau tidak berumur panjang dan pemerintahannya hanya berjalan tidak lebih dari dua tahun lima bulan. Pemerintahan kemudian beralih ke tangan seorang pemimpin yang laim yaitu Hisyam bin Abdul Malik bin Marwan.

    Pemerintahan Hisyam diwarnai dengan kebejatan moral serta pengejaran dan pembunuhan terhadap para pengikut Ahlu Bait. Zaid bin Ali seorang keluarga rasul yang Alim dan syahid gugur di zaman ini. Hisyam kemudian memerintahkan pasukannya untuk menghancurkan markas-markas Islam yang dipimpin oleh Imam Baqir a.s. Salah seorang murid Imam al-Baqir yang bernama Jabir al-Ja'fi juga tidak luput dari sasaran pembunuhan. Namun, demi keselamatannya Imam Muhammad al-Baqir menyuruhnya agar pura-pura gila. Beliau pun menerima saran dari Imam dan selamat dari ancaman pembunuhan, karena penguasa setempat mengurungkan niatnya setelah yakin bahwa Jabir benar-henar gila.

    Ketika semua makar dan kejahatan yang telah ditempuh untuk menjatuhkan Imam Muhammad AL-Baqir tidak berhasil, sementara orang-orang semakin yakin akan keimamahannya, maka Bani Umayyah tidak punya alternatif lain kecuali pada tanggal 7 Zulhijjah 114 H, ketika Imam Baqir berusia 57 tahun, Hisyam bin Abdul Malik bin Marwan si penguasa yang zalim, menjadikan imam syahid dengan meracuninya, dan jenazahnya dibaringkan di Jannatul Baqi' Madinah.

    Ahlul Bait Nabi s.a.w berguguran satu demi satu demi mengharap ridha dari Allah SWT. Semoga salam dilimpahkan kepada mereka ketika mereka dilahirkan, di saat mereka berangkat menghadap Tuhannya, dan saat dibangkitkan kelak.

 

Al-Baqir
                           Muhammad bin Ali bin al-Hussain a.s., adalah penerus dari ayahnya, 
Ali
                           Zainal Abibin bin al-Hussain a.s, wasinya, dan orang yang meneruskan 
posisi
                           imamah setelahnya. Dia melebihi saudara-saudaranya dalam bidang 
ilmu keagamaan, kesederhanaan
                           dan kepemimpinan. Dia adalah orang
 yang paling dikenal di antara mereka,
                           satu-satunya yang dihormati baik oleh 
non-Shia dan Shia sendiri, dan yang paling
                           mampu di antara mereka. Tidak 
ada satupun keturunan dari al-Hasan dan
                           al-Hussain a.s. menunjukkan
 kemampuan yang sama dalam pengetahuan keagamaan, tradisi,
 sunnah-sunnah, pengetahuan tentang Qur'an dan kehidupan 
Rasulullah
                           S.A.W, dan teknik kesusastraan, 
sebagaimana yang ditunjukkan oleh Abu
                           Ja'far (Muhammad al-Baqir) a.s.
 Sahabat-sahabat Rasulullah S.A.W, para
                           tabi'in, dan ulama-ulama 
Muslim melaporkan banyaknya prinsip-prinsip
                           keagamaan di bawah 
kepemimpinan Imam al-Baqir a.s. Dengan kelebihan moral dan
                           perilakunya 
dia menjadi tolak ukur dalam pengetahuan di keluarganya.
                           Banyak cerita
 dan puisi yang didedikasikan untuknya.
Al-Qurazi berkata:
 Duhai (engkau)
                           yang membagi (baqir) ilmu pengetahuan (dan membuatnya tersedia)
 bagi orang-orang yang
                           memerlukan dan tempat orang-orang mencari penyelesaian 
yang terbaik.
Malik bin Ayan al-Juhi berkata tentangnya Ketika orang-orang mencari ilmu 
Qur'an, kaum Quraisy bersandar kepadanya. Jika seseorang hanya dapat

                           bertanya dimanakah putra dari putrinya Rasulullah S.A.W, sedangkan engkau

                           memperoleh ribuan cabang (ilmu pengetahuan) darinya. Engkau seperti 
bintang
                           yang menyinari musafir pada kegelapan, engkau bagaikan gunung yang 
mewarisi
                           luasnya ilmu pengetahuan.
Imam a.s. dilahirkan di Madinah pada tahun
                           57H (676M). Dan wafat pada
 tahun 114H (732M)  pada usia 57 tahun. Dia adalah pemimpin dari seluruh keluarga

                           Bani Hasyim. Dia adalah pemimpin dari seluruh keturunan Ali a.s. Dia 
dikuburkan
                           di kuburan al-Baqi, Madinah, semoga Allah memberkati dia dan 
seluruh keluarganya.
                           Abu Ja'far a.s. mencatat kembali kejadian-kejadian 
dari
                           bermulanya sejarah (mubtada') dan kehidupan Rasulullah S.A.W. Kisah 
tentang
                           kehidupan Rasulullah S.A.W (maghazi) dicatat dibawah kepemimpinannya. 
Rakyat
                           mengikuti ajaran dari Rasulullah S.A.W secara murni dibawah 
kepemimpinannya dan
                           bersandar kepadanya tentang ritual-ritual keagamaan dan haji 
yang dipelajarinya
                           langsung dari utusan Allah SWT. Baik kaum Syiah maupun bukan 
syiah mengikuti kepemimpinannya.
                           Orang-orang banyak belajar ilmu kalam darinya.
         Imam al-Baqir a.s. dikenal sebagai orang yang bersahaja dan sangat
                           baik hati
 dan pemurah kepada yang memerlukan.Telah dilaporkan di bawah
                           kepemimpinannya, 
dibawah kepemimpinan ayah-ayahnya a.s., bahwa Rasulullah
                           S.A.W dan keluarga
 beliau sering berkata,"Hal yang terbaik dari pekerjaan ada
                           tiga: menjaga saudara 
dengan wang, memberi keadilan kepada orang lain,
                           dan menyebut nama Allah pada
 setiap saat."
          Imam
                           Baqir a.s. pernah berkata,"Rakyat telah menyebabkan banyak 
masalah bagi kami.
                           Kami menyeru kepada mereka tapi mereka tidak perduli.
 Tapi jika kami tinggalkan,
                           tidak akan ada yang membimbing."
          Imam juga pernah berkata,"Apa sebenarnya yang dibenci oleh
                           mereka
 terhadap kami yang merupakan anggota keluarga dari Keluarga yang
                           disucikan, 
keturunan dari kenabian, sumber kebajikan"
          Imam
                           a.s. meninggalkan 7 putera. Semua saudara-saudaranya banyak 
berbuat kebajikan,
                           tetapi tidak ada yang dapat menyaingi Imam a.s.
 karena posisinya yang
                           berkaitan dengan imamah, karena kedudukannya 
di mata Allah SWT, dan karena
                           posisinya sebagai khalifah Rasulullah S.A.W. 
Semoga Allah SWT melimpahkan
                           rahmat dan berkah-Nya kepada Imam a.s. 
dan keluarga beliau. Pada zaman keimamahannya
                           berlangsung selama 19 tahun.

desert.jpg

AL Ridho * Gombak * Selangor* Malaysia*

al-ridhogombak.jpg